Selasa 14 Nov 2023 13:50 WIB

Membuat Wayang Kontemporer dari Kardus Bekas

Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer.

Rep: Wihdan Hidayat/ Red: Mohamad Amin Madani

Siswa sekolah dasar membuat karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar menunjukkan hasil karya membuat wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar mewarnai karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar menggambar karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar bermain denga. karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar menggunting pola karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar bersama pendamping membuat karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar menggunting pol karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar mewarnai karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar menunjukkan wayang kontemporer berbentuk semangka di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Siswa sekolah dasar menggambar wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023). Sebanyak 50an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

inline

REPUBLIKA.CO.ID,YOGYAKARTA -- Siswa sekolah dasar membuat karakter wayang kontemporer di pendopo Akademik Komunitas Negeri (AKN) Seni Budaya Yogyakarta, Selasa (14/11/2023).

Sebanyak 50-an siswa sekolah dasar mengikuti pelatihan membuat wayang kontemporer menggunakan kardus bekas. Acara ini diadakan dalam rangka Hari Wayang Nasional dan Dunia dengan tujuan untuk mengajak anak-anak mencintai wayang dan mempercepat regenerasi pembuat wayang. Berbagai karakter wayang dibuat oleh anak-anak dan dibantu oleh pemandu dalam pembuatannya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement