Rabu 06 Dec 2023 23:50 WIB

Melihat Suasana Golo Mori Convention Center di NTT

Kawasan Golo Mori menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca .

Rep: Thoudy Badai/ Red: Mohamad Amin Madani

Suasana observation deck Golo Mori Convention Center (GMCC) usai diresmikan di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Lanskap perbukitan terlihat dari Golo Mori Convention Center (GMCC) di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Warga beraktivitas di dermaga di kawasan Golo Mori Convention Center (GMCC) di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Warga beraktivitas di dermaga di kawasan Golo Mori Convention Center (GMCC) di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Bangunan Golo Mori Convention Center (GMCC) usai diresmikan di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Bangunan Golo Mori Convention Center (GMCC) usai diresmikan di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Sudut ruangan Golo Mori Convention Center (GMCC) usai diresmikan di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Bangunan Golo Mori Convention Center (GMCC) tampat diantara perbukitan di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

Suasana dermaga di kawasan Golo Mori Convention Center (GMCC) di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023). PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur. (FOTO : Republika/Thoudy Badai)

inline

REPUBLIKA.CO.ID,GOLO MORI -- Suasana observation deck Golo Mori Convention Center (GMCC) usai diresmikan di Golo Mori, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (6/12/2023).

PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) meresmikan Golo Mori Convention Center (GMCC) yang dapat digunakan untuk kegiatan Meeting, Incentives, Conventions and Exhibitions (MICE) berstandar internasional. Lokasi GMCC berada antara perbukitan di kawasan Golo Mori dengan menyajikan lanskap hamparan laut dan Pulau Rinca yang termasuk kedalam Taman Nasional Komodo situs warisan dunia UNESCO. Selain itu, Fasilitas GMCC terdiri dari convention hall dengan kapasitas 400 orang, VVIP Lobby 400 orang, VVIP lounge 29 orang, VIP room 12 orang, media center 50 orang serta amphitheater kapasitas 500 orang. Kawasan GMCC ini dilengkapi dengan beach club, observation deck serta dermaga kayu. Akses menuju The Golo Mori dapat ditempuh dengan jarak 25 kilometer dari Labuan Bajo yang diharapkan dapat menciptakan multiplier effect bagi warga sekitar. Direktur Utama ITDC Ari Respati berharap, keberadaan GMCC dapat berkontribusi untuk pertumbuhan ekonomi nasional dari sektor pariwisata dan konvensi di Indonesia. Kawasan MICE Golo Mori ini nantinya akan dikembangkan menjadi kawasan pariwisata berkelanjutan yang terintegrasi dengan  dilengkapi fasilitas hotel dan resort berbintang, pusat penelitian dan wisata edukasi komodo, wisata petualangan (adventure tourism) pelabuhan wisata dan penyeberangan serta fasilitas penunjang wisata lainnya, sehingga mampu menjadi magnet baru parawisata di Indonesia Timur.

 

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement