Kamis 07 Dec 2023 16:10 WIB

Harga Tepung Tapioka Melambung, Ukuran Kerupuk Menyusut

Tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram.

Rep: Wihdan Hidayat/ Red: Tahta Aidilla

Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik Kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023). Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan. Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik Kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023). Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan. Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik Kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023). Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan. Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik Kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023). Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan. Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik Kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023). Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan. Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik Kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023). Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan. Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik Kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023). Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan. Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis. (FOTO : Republika/Wihdan Hidayat)

inline

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pekerja membuat kerupuk ukuran kecil di pabrik kerupuk DK, Gamping, Sleman, Yogyakarta, Kamis (7/12/2023).

Menurut pemilik tahun ini situasinya cukup sulit bagi usaha kerupuk miliknya. Pasalnya kenaikan harga bahan baku kerupuk, yakni tepung tapioka yang melebihi Rp 700 ribu per 50 kilogram sangat memberatkan.

Sementara itu, produsen kerupuk tidak bisa serta-merta menaikkan harga ke konsumen. Sehingga, produsen bertahan tetap membuat kerupuk dengan margin keuntungan yang tipis.

 

sumber : Republika/Wihdan Hidayat
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement