Rabu 05 Aug 2020 12:15 WIB

Dua Tahun Bencana Gempa Lombok

Gempa bumi berkekuatan 7 SR mengguncang Lombok pada 5 Agustus 2018..

Red: Mohamad Amin Madani

Foto kolase perbandingan pengendara sepeda motor melintas dekat rumah yang roboh pascagempa 6 Agustus 2018 (atas) dan suasana dua tahun setelah bencana gempa (bawah) di Desa Bentek, Kecamatan Pemenang, Tanjung, Lombok Utara, NTB, Rabu (5/8/2020). Menurut data BNPB bencana gempa bumi berkekuatan 7 SR yang mengguncang Lombok pada 5 Agustus 2018 mengakibatkan 564 orang dinyatakan meninggal dunia yang sebagian besar atau 467 orang merupakan warga Kabupaten Lombok Utara yang lokasinya tak jauh dari pusat gempa dan sisanya tersebar di Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, Mataram, Sumbawa dan Sumbawa Barat. (FOTO : Antara/Ahmad Subaidi)

Foto kolase rumah warga yang rusak pascagempa 7 Agustus 2018 (atas) dan suasana dua tahun setelah bencana gempa (bawah) di Desa Bentek, Kecamatan Pemenang, Tanjung, Lombok Utara, NTB, Rabu (5/8/2020). Menurut data BNPB bencana gempa bumi berkekuatan 7 SR yang mengguncang Lombok pada 5 Agustus 2018 mengakibatkan 564 orang dinyatakan meninggal dunia yang sebagian besar atau 467 orang merupakan warga Kabupaten Lombok Utara yang lokasinya tak jauh dari pusat gempa dan sisanya tersebar di Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, Mataram, Sumbawa dan Sumbawa Barat. (FOTO : Antara/Ahmad Subaidi)

Foto kolase perbandingan sejumlah kendaraan melintas dekat runtuhan rumah warga pascagempa 7 Agustus 2018 (atas) dan suasana dua tahun setelah bencana gempa (bawah) di Kecamatan Pemenang, Tanjung, Lombok Utara, NTB, Rabu (5/8/2020). Menurut data BNPB bencana gempa bumi berkekuatan 7 SR yang mengguncang Lombok pada 5 Agustus 2018 mengakibatkan 564 orang dinyatakan meninggal dunia yang sebagian besar atau 467 orang merupakan warga Kabupaten Lombok Utara yang lokasinya tak jauh dari pusat gempa dan sisanya tersebar di Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, Mataram, Sumbawa dan Sumbawa Barat. (FOTO : Antara/Ahmad Subaidi)

Foto kolase warga mengangkat sepeda motornya pascagempa 6 Agustus 2018 (atas) dan seorang laki-laki menggendong anaknya dua tahun setelah bencana gempa (bawah) di Desa Kekait, Kecamatan Gunungsari, Lombok Barat, NTB, Rabu (5/8/2020). Menurut data BNPB bencana gempa bumi berkekuatan 7 SR yang mengguncang Lombok pada 5 Agustus 2018 mengakibatkan 564 orang dinyatakan meninggal dunia yang sebagian besar atau 467 orang merupakan warga Kabupaten Lombok Utara yang lokasinya tak jauh dari pusat gempa dan sisanya tersebar di Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, Mataram, Sumbawa dan Sumbawa Barat. (FOTO : Antara/Ahmad Subaidi)

Foto kolase sejumlah wisatawan asing berjalan sambil meggeret kopernya pascagempa 6 Agustus 2018 (atas) dan suasana dua tahun setelah bencana gempa (bawah) di Kecamatan Pemenang, Tanjung, Lombok Utara, NTB, Rabu (5/8/2020). Menurut data BNPB bencana gempa bumi berkekuatan 7 SR yang mengguncang Lombok pada 5 Agustus 2018 mengakibatkan 564 orang dinyatakan meninggal dunia yang sebagian besar atau 467 orang merupakan warga Kabupaten Lombok Utara yang lokasinya tak jauh dari pusat gempa dan sisanya tersebar di Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, Mataram, Sumbawa dan Sumbawa Barat. (FOTO : Antara/Ahmad Subaidi)

Foto kolase warga yang panik saat terjadi gempa 5 Agustus 2018 (atas) dan suasana dua tahun setelah bencana gempa (bawah) di Bundaran Bandara Selaparang, Mataram, NTB, Rabu (5/8/2020). Menurut data BNPB bencana gempa bumi berkekuatan 7 SR yang mengguncang Lombok pada 5 Agustus 2018 mengakibatkan 564 orang dinyatakan meninggal dunia yang sebagian besar atau 467 orang merupakan warga Kabupaten Lombok Utara yang lokasinya tak jauh dari pusat gempa dan sisanya tersebar di Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, Mataram, Sumbawa dan Sumbawa Barat. (FOTO : Antara/Ahmad Subaidi)

inline

REPUBLIKA.CO.ID, LOMBOK UTARA -- Foto kolase perbandingan pengendara sepeda motor melintas dekat rumah yang roboh pascagempa 6 Agustus 2018 (atas) dan suasana dua tahun setelah bencana gempa (bawah) di Desa Bentek, Kecamatan Pemenang, Tanjung, Lombok Utara, NTB, Rabu (5/8/2020).

Menurut data BNPB bencana gempa bumi berkekuatan 7 SR yang mengguncang Lombok pada  5 Agustus 2018 mengakibatkan 564 orang dinyatakan meninggal dunia yang sebagian besar atau 467 orang merupakan warga Kabupaten Lombok Utara yang lokasinya tak jauh dari pusat gempa dan sisanya tersebar di Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, Mataram, Sumbawa dan Sumbawa Barat.

 

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement