Ahad 16 Oct 2022 11:39 WIB

Infografis Lingkaran Narkoba Teddy Minahasa

Teddy Minahasa populer karena pernah mengungkap kasus sabu 41,4 kg.

Foto: Republika
Lingkaran Narkoba Teddy Minahasa

REPUBLIKA.CO.ID, Irjen Pol Teddy Minahasa pernah menegaskan komitmennya sebagai penegak hukum untuk memerangi narkoba. Menurut Teddy, penyalahgunaan narkotika tidak dapat ditoleransi. Sama halnya dengan kasus korupsi dan makar.

“Narkotika, sama dengan korupsi, makar. Tidak dapat ditoleransi. Kita sama-sama bahu membahu melaksanakan pemberantasan terhadap narkoba. Secara global memerangi narkoba," kata Teddy di Markas Polres Bukittinggi pada Rabu, 15 Juni 2022.

Baca Juga

Ketika menjabat Kapolda Sumatra Barat Teddy dinilai berprestasi. Ia berhasil mengungkap kasus sabu terbesar dalam sejarah di Sumbar yakni 41,4 kg.

Kasus ini merupakan jaringan global dan terindikasi barang-barangnya berasal dari luar negeri. Total harga dari sabu tersebut bernilai Rp 62,1 miliar.

 

Barang bukti yang dimusnahkan namun hanya sebanyak 35 kg. Sisanya 6,4 kg menjadi sampel barang bukti di pengadilan.

Dalam konferensi pers, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan penangkapan Teddy bermula dari penangkapan masyarakat sipil yang mengarah pada jual beli narkoba oleh anggota kepolisian, salah satunya mantan polisi di Bukittinggi, hingga akhirnya bermuara ke Teddy.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement