Kamis 20 Oct 2022 16:53 WIB

Dampak Banjir Bandang di Jembrana Bali

Banjir bandang menelan korban 1 orang tewas dan 156 rumah warga terendam..

Red: Mohamad Amin Madani

Barang-barang warga berserakan akibat tersapu banjir bandang di Desa Tegal Cangkring, Jembrana, Bali, Kamis (20/10/2022). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jembrana mencatat banjir bandang pada Minggu (16/10) yang membawa material kayu dan lumpur itu mengakibatkan 156 rumah warga terendam, tujuh jembatan putus dan 1 orang meninggal dunia. (FOTO : ANTARA/Budi Candra Setya)

Warga mencuci pakaian yang masih bisa dipakai setelah sempat terendam banjir bandang di Desa Tegal Cangkring, Jembrana, Bali, Kamis (20/10/2022). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jembrana mencatat banjir bandang pada Minggu (16/10) yang membawa material kayu dan lumpur itu mengakibatkan 156 rumah warga terendam, tujuh jembatan putus dan 1 orang meninggal dunia. (FOTO : ANTARA/Budi Candra Setya)

Seorang warga mencari barang yang masih bisa diselamatkan setelah rumahnya sempat terendam banjir bandang di Desa Tegal Cangkring, Jembrana, Bali, Kamis (20/10/2022). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jembrana mencatat banjir bandang pada Minggu (16/10) yang membawa material kayu dan lumpur itu mengakibatkan 156 rumah warga terendam, tujuh jembatan putus dan 1 orang meninggal dunia. (FOTO : ANTARA/Budi Candra Setya)

Seorang warga membawa barang yang masih bisa diselamatkan setelah rumahnya diterjang banjir bandang di Desa Tegal Cangkring, Jembrana, Bali, Kamis (20/10/2022). Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jembrana mencatat banjir bandang pada Minggu (16/10) yang membawa material kayu dan lumpur itu mengakibatkan 156 rumah warga terendam, tujuh jembatan putus dan 1 orang meninggal dunia. (FOTO : ANTARA/Budi Candra Setya)

inline

REPUBLIKA.CO.ID,JEMBRANA -- Barang-barang warga berserakan akibat tersapu banjir bandang di Desa Tegal Cangkring, Jembrana, Bali, Kamis (20/10/2022).

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jembrana mencatat banjir bandang pada Ahad (16/10) yang membawa material kayu dan lumpur itu mengakibatkan 156 rumah warga terendam, tujuh jembatan putus dan 1 orang meninggal dunia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement