Jumat 08 Dec 2023 16:00 WIB

Polresta Banyumas Bongkar Sindikat Peredaran Pupuk Ilegal

Lima pelaku pembuat dan pengedar pupuk ilegal berhasil ditangkap.

Red: Edwin Dwi Putranto

Wakapolresta Banyumas AKBP Hendri Yulianto (kanan) memeriksa barang bukti kasus peredaran pupuk ilegal saat gelar perkara di Polresta Banyumas, Jateng, Jumat (8/12/2023). Polisi menangkap lima pelaku pembuat dan pengedar pupuk NPK palsu merek BIO Cr Mutiara 16.16.16 produksi PT Semeru Jaya Gemilang, Gresik, Jatim, yang diedarkan di wilayah Jawa Tengah dan Jawa Barat dengan harga Rp400 ribu - Rp 500 ribu per kantong dengan berat 50 kg. (FOTO : ANTARA FOTO/Idhad Zakaria)

Wakapolresta Banyumas AKBP Hendri Yulianto (kedua kanan) memeriksa barang bukti kasus peredaran pupuk ilegal saat gelar perkara di Polresta Banyumas, Jateng, Jumat (8/12/2023). Polisi menangkap lima pelaku pembuat dan pengedar pupuk NPK palsu merek BIO Cr Mutiara 16.16.16 produksi PT Semeru Jaya Gemilang, Gresik, Jatim, yang diedarkan di wilayah Jawa Tengah dan Jawa Barat dengan harga Rp400 ribu - Rp 500 ribu per kantong dengan berat 50 kg. (FOTO : ANTARA FOTO/Idhad Zakaria)

inline

REPUBLIKA.CO.ID, BANYUMAS -- Polresta Banyumas melakukan gelar perkara kasus peredaran pupuk ilegal saat gelar perkara di Polresta Banyumas, Jateng, Jumat (8/12/2023).

Polisi menangkap lima pelaku pembuat dan pengedar pupuk NPK palsu merek BIO Cr Mutiara 16.16.16 produksi PT Semeru Jaya Gemilang, Gresik, Jatim, yang diedarkan di wilayah Jawa Tengah dan Jawa Barat dengan harga Rp400 ribu-Rp 500 ribu per kantong dengan berat 50 kg. 

sumber : Antara Foto
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement