Ahad 18 Sep 2022 13:07 WIB

8 Syarat Diterimanya Amal Kebaikan Seseorang

Beramal tanpa ilmu, maka amalnya akan ditolak sia-sia.

Foto: republika
8 Syarat Diterimanya Amal Kebaikan Seseorang

REPUBLIKA.CO.ID, 8 Syarat Diterimanya Amal Kebaikan Seseorang 

Amal yang diterima menjadi rukun kebahagiaan dan kesuksesan di dunia dan akhirat.

Dalam kitab Matan Az-Zubad, Imam Syafii pernah menegaskan bahwa setiap orang yang beramal tanpa ilmu, maka amalnya akan ditolak sia-sia. Ada beberapa syarat diterimanya amal seseorang menurut Islam yaitu sebagai berikut:

>Islam

 

Kekufuran merupakan sebab utama ditolaknya amal (QS Ali Imran: 90-91, QS Ali Imran: 85),  QS al-Furqan: 3).

> Ikhlas

نَا أَغْنَى الشُّرَكَاءِ عَنِ الشِّرْكِ مَنْ عَمِلَ عَمَلاً أَشْرَكَ فِيهِ مَعِى غَيْرِى تَرَكْتُهُ وَشِرْكَهُ

“Aku (Allah) tidak membutuhkan kepada sekutu. Barang siapa beramal dan mempersekutukan-Ku, maka Aku tinggalkan dia dan sekutunya.” (HR Muslim dari Abu Hurairah RA).

>Mengikuti sunah Nabi SAW

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

 “Barang siapa yang beramal tidak mengikuti perintah kami, maka akan ditolak.” (HR Bukhari dan Muslim dari Aisyah RA).

>Bertakwa kepada Allah SWT (QS al-Maidah: 27).

>Berbakti kepada kedua orang tua (QS al-Ahqaf: 15-16).

Keenam, memperhatikan waktu beramal. Abu Bakar berwasiat kepada Umar, “Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah memiliki amalan pada malam hari yang tidak menerima amalan siang, dan amalan siang yang tidak menerima amalan malam, dan Allah tidak menerima amalan sunah sampai menunaikan yang fardu.”

> Berbuat amal saleh (QS Fathir: 10).

> Tidak merasa bangga atas amalnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement